Saturday, 25 August 2007

Pengalaman Cinta: Sebuah keunikan cerita cinta


Ini bukan sebuah perbicaraan fiqih. Bukan jua perbicaraan mengenai agama. Ia adalah mengenai hati dan pilihan kita.

Sebagai seorang manusia.

Cinta adalah benda yang tak boleh dijual beli. Kadang kala ada benarnya kadang kala tidak. Sebab masing masing mempunyai cerita tersendiri yang akhirnya cerita cintanya lain dari pengalaman orang lain. Setiap orang begitu. Itulah warna-warna kehidupan yang dijadikan Allah.
Cerita tentang cinta

Ada banyak cerita tentang cinta.

Ada yang hanya membataskan cinta pada suka dan asmara laki-laki dan wanita. Ad yang memautkan pada cinta sesama kaum keluarga dan famili. Ada yang berkisar tentang cinta sesama bangsa dan iktan persaudraan. Ada yang justru sangat melengkapi akan cintanya pada diri sendiri, kaum kerbat, saudara mara, sahabat handai, pada alam, pada bangsa dan negara, pada nusa, pada tuhan yang semesti lebih dri segalanya, pada semuanya. Ada yang hatiny telah fana dan lebur bersama hrta kekayaan dan pangkat kerjaya, pada populariti dan kemasyhuran. Ada macam-macam cinta yang tidak pernah dibataskan oleh barang sesuatu pun halangan akan ia....

Tetapi seputar perbincangan yang tentunya segar bugar orang muda bila diungkapkan kalimah cinta, tentunya cinta dan kasih insani berlainan jantina antara mereka.

Ini sekadar coretan dan rakaman pengalaman manusia. Pengalaman dari pertama kalinya Adam terpandang wajah Hawa, yang terpikat dan terpaut kukuh di sanubari hatinya. Inilah cinta yang idperkatakan.

Ada orang yang mudah dan sempurna, seperti cerita sang putera dan cintanya dengan sang puteri. Ada yang sederhana sahaja ceritanya. Ada yang sangat susah, bergelut, bergadi nyawa untuk mendapatkan cintanya. Ada yang hanya memendam cinta dan kata hati, membawa ke mati, cinta yang tak kesampaian. Ada yang hanya sempat berkhayal tentang perkahwinan, namun taqdir manetapkan tiada rezekinya untuk merasai cinta di dunia. Ada yang sempat, tapi hanya sebentar dan seketika. Ada yang meletakkan dan menyampak jauh kita hatinya, justru thiqah dan meletak kepercayaan kepada orang yang di yakini memilihkan cinta untuknya. Ad yang kata hatinya lain, tetapi tunduk pada kemahuan orng tua. Ada yang adat dan budya setempat menghalang cintanya yang suci. Ada yang hanya untuk suka-suka, bukan untuk mengikat tali pernikahan, justru hanya untuk melampiaskan nafsu haiwani. Ada yang tak kisah soal hati, asal dapat berumahtangga cukup dan bermakna. Ad yang dek kerana nak kahwin cepat, tersalah memilih dan merna di kemudian hari. Ad yang cerita cintanya yang diwar-warkan dihebah mklumkan di serata ceruk rantau putus di tengah jalan. Kecewa...frust menonggeng. Ini semua kepelbagaian dan keunikan yang Allah jadikan menunjukkan kekuasaannya ke atas setiap insan.

Banyak cerita yang boleh dikongsi dan tentu panjang lebar jua perbincangannya. Ini semua kisah dan pengalaman yang tak lari dari kehidupan kita sehari-harian. Kisah yang berlaku di sekeliling kita.
Soalnya apa?

Ini bukan soal kata-kata dan bicara. Ini soal hati. Tawajjuh seseorang dalam hidup, pasti dan pastinya bertitik tolak dari letak duduknya hati. Sekiranya itu yang menjadi impi-impian seseorang, maka itulah yang dikejarnya.

Ada orang yang cukup sempurna dan mudah, semudah ABC, mendapat pasangan yang serba serbi tip top, kedua-duanya sama cocok sama padan, pengalaman bercinta juga mudah sehingga membawa ke alam perkahwinan dan kedua-duanya bahagia. Ada yang mendapat yang sederhana sahaja pada pandangan masyarakat umum, namun tetap dengan nada kesyukuran, membawa bahagia ke jenjang pelamin. Ada yang hanya sempat untuk seketika. Ada yang hanya dapat memendam cinta yang tak terluahkan. Sepi sendiri menelan kepahitan cinta yang tertolak, cinta yang bertepuk sebelah tangan.

Cerita cinta Ali dan Fatimah merupakan suatu kish klasik yang sangat unik. Di suatu malam, ketika Fatimah bersama Ali, beliau mengungkapkan kepada Ali suatu berita. Bahawa pad zaman mudanya dulu dia pernah menyukai dan menyintai seorang pemuda yang menjadi taruhan hatinya. Mendengarkan hal itu, Ali sang suami dengan perasaan cemburu bertanya kepada Fatimah, isterinya siapakah lelaki pemuda yang pernah dicintainya itu. Lalu jawab Fatimah, lelaki itu adalah engkau, Ali, suamiku.

Cerita sekeliling kita. Macam-macam kerenah manusia. Ada yang memberi makna cinta sekadar bersuka-sukaan. Ada yang sekadar cinta SMS dan friendster. Ada cinta shopping dan melampiaskan kata-kata dan lafaz cinta tak ketahuan. Ada cinta seks dan ada cinta wang dan harta benda. Asal kau boleh beri aku harta kekayaan, itu sudah menjadi kunci kebahagiaan. Ada yang justru hidupnya sederhana sekali, tetapi dalam kesyukuran dan ketabahan istana cintanya kukuh dan tabah mengharungi samudera kehidupan.
Kita di golongan mana?

Pastinya setiap dari kita akan bertanya kepada diri sendiri, di manakah letak duduk saya sekarang. Di manakah kelompok dan golongan cinta yang saya boleh diklasifikasikan.

Lanjutan daripada itu, saya langsung bertanya dan mencari-cari, tentu di sana, di antara keunikan dan kepelbagaian definisi dan pengalaman cinta, satu set of standard rules, yang guide dan memberi panduan kepada manusia.kepada orang yang menadah yang menagih cinta rabbi. Kepada yang hanya nak main-main sahaja. Kepda yang berusaha bersungguh2 untuk bertemu dengan cinta sejati, namun belum ketemuan.

Lalu saya bertemu dengan suatu ayat Al-Quran yang cukup menyentuh jiwa sanubari saya, sebagai seorang insan, suatu bimbingan rabbani kepada setiap orang...sebab ia soal cinta...justru manusialah ia kalau ia mempunyai perasaan cinta, dan bukanlah pula ia manusia justru tiadalah ia akan cinta...yang seolah menjadi suatu set of rules..yang sangat umum....

Dan ini berkait pula dengan pilihan kita....yang Allah kurniakan sebagai seorang manusia, kebolehan untuk memilih. Firman Allah.

”Lalu kami ilhamkan kepada jiwa itu (manusia) kekejian dan ketaqwaan. Maka beruntunglah bagi sesiapa yang menyucikan jiwanya, dan maka celakalah bagi siapa yang mengotorkan jiwanya.” Surah As-Syams.

Di sana, di atas kuasa memilih yang Allah kurniakan dengan jiwa yang tau membezakan yang baik dan buruk dan yang jelek dengan yang suci. Maka Allah memberikan suatu panduan mengenai kejayaan sesebuah cinta.

Sempat saya menyelak-nyelak sebuah karya Habiburrahman As-Syirazi, Ayat-Ayat Cinta, sebuah karya cinta Islami, lalu saya temui suatu ungkapan yang sangat menarik, yang dipetiknya dari kitab suci Al-quran:

”Orang-orang yang akrab saling kasih mengasihi, pada hari itu, sebahagiannya menjadi musuh bagi sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang betaqwa..” Az-Zukhruf:67.

Ini sebuah refleksi sebenarnya. Ada banyak cerita cinta dalam kehidupan manusia. Tapi di atas segala pengalaman tadi, inilah panduannya. Soalnya hati kita diput pada siapa. Pada tuhankah atau pada ciptaan-ciptaan tuhan....

Maka kekallah cinta sesama insani sekiranya asas dan titik mula cinta itu ialah untuk setia dan sukarela bersama tuhan. Memang betullah firman Allah:

”maa ja’alalah lirajulun fi qalbain min jaufih...”..tiada Allah jadikan di dalam hati seseorang manusia itu dengan dua perkara.



Manusia tak pernah merasa puas. Akan cinta. Dan akan segala benda-benda lainnya.

1 comment:

Abu Afham said...

setiap insan memiliki takrif sendiri berkenaan cinta. ia begitu subjektif dan datang dari naluri seorang manusia yang tidak pernah sunyi dengan erti kasih. jiwa yang sering meronta mahukan sesuatu tapi jarang berusaha untuk mendapatkannya. baik cinta Penciptanya mahupun cinta manusia. Cinta Tuhan itu benar. Cinta manusia itu benar jika ia lahir dari naluri manusia yang ingin berpasangan mengikut syariah.