Saturday, 18 August 2007

Senyumlah wahai Da'ie




Serasanya isu ini pernah diutarakan dan didiskusikan oleh seorang akhawat, dari UIAM, dengan tema yang hampir sama, menyetuh isu yang secara realitinya berlaku dan semakin lama menjadi fenomena tidak sihat menjalar dan menular di kalangan pendokong da’wah, biar apa pun latar belakang gerakannya.

Satu yang menarik, manifestasi daripada reality yang berlaku, pernah seorang pensyarah jabatan pengajian umum universiti mengungkapkan, walaupun dalam nada dan nuasa bergurau, tetapi mendalam dan tajam, menyentuh isu golongan the so-called da’ei yang seolah mewujudkan suatu tabir, tembok besar china antara mereka dengan masyarakat umum….kata lecturer tu seolah-olah: “kami ni ahli syurga, kamu tu ahli neraka…”. Kelas pun ketawa berderai. Dalam gelak ketawa tu, saya terkenang dan merenung dengan sedikit mendalam kata-katanya, yang sesekali benar, bahkan tepat, mungkin juga tidak menyeluruh, tetapi wujud.

Inilah manifestasi sikap dan mentality kita, yang sering mendakwa membawa da’wah dan mendokong da’wah, tetapi di atas semua claim tu...mereka seolah telah bangun mendabik dada...dan serasa telah selangkah ke dalam syurga frdausi yang dijanjikan Allah. Maaf saya menyetuh ini….seolah ada sebahagian dari golongan ini, yang menyangka dengan mereka ‘commit’ dengan activism da’wah yang dicanang-canang….diheboh kecoh, nampak sangat sibuk dan penatnya mereka satu atau bahkan berganda-ganda lebih tinggi standardnya berbanding orang lain. Dan ini telah mempengaruhi sikap mereka terhadap orang-orang lain khususnya golongan yang dikira dan telah siap dicop sebagai ahli neraka. Jangan terkejut, fehaman ini masih lagi berlegar, walaupun cuba dinafikan secara prinsipnya, tapi amal dan reaksi kita masih jelas kelihatan.

Kita judgemental. Kita mudah dan pantas mengahlinerakakan dan mengahlisyurgakan sesiapa yang kita rasa patut, berdasarkan standard mata kasar kita....dan fahaman kita. Dan sering terjadi sehingga terbawa-bawa kepada cara kita menangani dan bermuamalah dengan ’ahli neraka itu’. Sedangkan jelas dan sangat jelas bahawa, dengan sebab ’ahli neraka’ itulah sebab untuk golongan yang claim kata bawa dan dokong da’wah untuk masuk ke syurga. Apa mereka lupa ke hakikat tu.

Tolonglah, senyumlah dan tunjukkan sikap yang benar-benar ikhlas, bermuamalah dengan golongan yang mana anda telah mengecopnya sebagai ahli neraka dengan suci hati dan terbuka. Jangan ada persepsi awal yang berburuk sangka...dengan mengatakan yang dia ni dah tak da harapan....dia tuh dah tak boleh diselamatkan. Ini tidak dengan persepsi awal kita tuh....kita tunjukkan dengan riak wajah, air muka yang tidak positif, mendengus2......seolah seseorang itu dah putus harapan untuk masuk dan dibimbing ke syurga..........seolah dia telah memainkan peranan tuhan di situ, nauzubillah min zalik.

Dengan commitnya seseorang dengan da’wah seperti yang diclaimnya dan sebahagian dari kita, sebenarnya dia memikul amanah, dan di atas amanah itu, dia mesti jelas bahawa sebab dia untuk mendapat ganjaran afdalah dengan ’ahli neraka’ tadi. Tidak ada level apa pun yang lebih di sisi tuhan....kita sama sahaja....paling jauh yang kita dapat pergi ialah...diakui oleh Allah untuk jadi hambaNya. Dan yang pasti ’ahli neraka’ tu pun boleh sampai ke tahap hamba Allah. Dan dengan mind set dan kefahaman yang jelas itu yang menjadikannya bertindak dengan penuh hikmah dan sedar tiada tindakan yang boleh berikan kepada ’ahli neraka’ini melainkan hak sebagai seorang manusia-senyumlah, bergaullah, berbicara secara manusiawi dengan sesiapa sahaja.

Namun sebagai perbincangan dan rakaman lanjut warna warna kehidupan, situasinya menjadi semakin parah apabila sikap dan gerak laku oleh sebahagian daripada pendokong da’wah ini yang bertambah cebik muka, serius tak tentu pasal, tegas bukan main terutama bila ’bertembung’ dengan anggota da’wah dari organisasi lain. Dahlah disebabkan berbeza orientasi, malah bertindak lebih jauh untuk menunjukkan bahawa manhaj, orientasinya adalah yang paling betul...sehingga tiada masa untuk bermanis muka. Nah, macam mana sekarang? Kenapa tak percaya....well terpulang. Ini bukan cerita baru. Ini cerita dah lama dah....

Masalahnya di mana. Bukan tak da yang berbsik, dan bersapa-sapaan, bertegur dan bermesra, namun tanpa bersikap prejudis, segalanya seolah dibuat-buat. Tidak jelas ikhlasnya.....saya menafsir dari luar saja...tiada pula saya tau yang dalam hati. Tapi at least apa yang ada dalam benak hati, pasti akan terpancar di wajah. Di riak muka. So sekali lagi di mana silapnya? Mungkin kalau ada yang pernah mengikuti perbincangan saya mengenai ummah centric dan golongan tengah, jawapannya, menurut firasat dan perhitungan saya ada di dalam penulisan itu.

Lebih dari itu, kita faham sendirilah ye. Saya pun agak malas pada asalnya untuk kembali membawa isu yang tak begitu membina ini, tapi sepanjang seminggu lepas, rakan saya asyik dok mengomel dan bercerita tentang isu tu...jadi sekadar untuk sekali lagi mengangkat isu ni, moga2 yang terlepas pandang tu...agak boleh menilai dan menimbang relevan isu ini.

Apa yang penting, terutama dalam tempoh2 terdekat sebelum pilihanraya kampus yang bakal dilangsungkan di seleuruh institusi pendidikan tinggi awam seluruh negara, semua pihak tidak harus sekadar bermuka manis sepanjang tempoh berkempen, sebalik jujurlah terhadap diri sendiri.

Semoga ada perubahan. Saya sekadar mengungkap. Kerja sama-sama.

1 comment:

himawari said...

setuju dengan entry ini...

kita adalah dai'e, bukan penghukum - Hasan Hudaibi

bukanlah tugas kita sebagai penyeru untuk sesuka hati melabel masyarakat sekeliling yang masih belum memahami islam yang seharusnya difahami. jika seorang dai'e melihat masyarat sekelilingnya sebagai 'mangsa keadaan', pandangan penghukum tadi pasti akan berubah kepada pandangan penuh kasih sayang yang bersulamkan niat untuk membawa mereka kepada kebaikan...